oleh

Penyebab dan Cara Mengatasi Bulu Kelinci yang Rontok

-artikel-10.113 views

Oleh: Eko Sabdianto

Detik Bhayangkara.com – Kelinci tergolong hewan peliharaan yang lucu dan menggemaskan, namun itu semua bakal sia-sia apabila bulu kelinci sobat bunny (sebutan pecinta kelinci) anda mengalami kerontokan pada bulunya.

Tak terkecuali dengan kelinci hias jenis Holland Lop misalnya, tentu akan terlihat sangat jelek. Sebab yang menarik dari kelinci hias adalah kecantikan dan kehalusan bulunya. Bukan karena dagingnya sebagaimana seperti kelinci pedaging.

Sehingga, sebagai pemilik kelinci harus benar-benar paham mengenai tata cara merawat kelinci yang baik dan benar. Mulai dari pemberian pakan, perawatan kandang dan perawatan bulu kelinci. Yang pasti, sobat bunny harus pandai menjaga bulu kelinci agar tetap sehat. Apalagi bulu kelinci sangat sensitif sekali dan rentan terserang bakteri, maupun virus dan penyakit lainnya.

Namun, jika sobat bunny mengalami masalah kerontokan pada bulu kelinci, maka jangan panik dan cemas. Sebab tidak semua kerontokan bulu diakibatkan karena terserang penyakit, terkadang kelinci juga berganti bulu sesuai hormonnya atau biasa disebut (molting). Nah, tentu saja kondisi seperti ini sangat wajar terjadi.

Meski demikian, sobat bunny harus tetap waspada, karena bisa jadi ada penyebab lain mengapa bulu kelinci anda menjadi rontok parah.

Ciri khas bulu kelinci rontok, adalah apabila sobat bunny menyentuh tubuhnya maka bulu-bulunya akan menempel di tangan anda. Lalu tanda bulu kelinci rontok lainnya adalah, di bagian tubuhnya berbentuk seperti pulau alias sedikit botak.

Di saat seperti ini, sobat bunny harus mencari sebabnya terlebih dahulu, baru kemudian dapat mengambil kesimpulan kenapa bulu kelinci kita rontok. Kalau sudah disimpulkan, untuk mengobatinya bisa akan lebih mudah tentunya.

Molting pada Bulu Kelinci

Seperti yang telah saya tulis di atas,  penyebab umum rontoknya bulu kelinci adalah karena molting. Yakni adanya pergantian bulu kelinci dengan yang baru. Kalau molting, tidak perlu dikhawatirkan, sebab sangat wajar terjadi, dan menimpa semua ras kelinci.

Cara mengetahui jika bulu kelinci sedang molting, cobalah anda meraba bagian kulit yang bulunya sedang rontok, apabila di sana terdapat bulu-bulu kecil seperti baru mau tumbuh, maka itulah yang disebut molting.

Umumnya kelinci akan mengalami molting sebanyak 1 sampai 2 kali setiap tahun dalam rentang kurun waktu yang berbeda beda. Bisa lebih cepat atau bisa juga lebih lama. Untuk kelinci jenis Holland Lop (berbulu pendek) sendiri, umumnya mengalami molting sedikit lebih cepat dibandingkan dengan jenis kelinci lainnya.

Maka dari itu, sobat bunny harus membantunya agar molting berjalan lebih cepat. Caranya anda harus sesering mungkin rajin menyisir bulu kelinci dan memberikan asupan multivitamin untuk kelinci kesayangan anda.

Bulu Kelinci Rontok Bisa Juga Tengah Beradaptasi

Bulu rontok karena adaptasi biasanya dialami oleh kelinci yang berbulu panjang. Hal itu karena iklim cuaca di Indonesia terdapat dua musim, yakni musim panas dan juga musim hujan, sehingga cuaca menjadi dingin. Maka kelinci yang berbulu panjang seperti Fuzzy Lop misalnya, akan memberikan reaksi yang berbeda.

Apalagi kelinci tersebut berasal dari daerah yang dingin, lalu dibawa ke daerah yang cuacanya panas. Maka dari itu, harus beradaptasi terhadap lingkungan barunya dengan merontokkan bulu bulunya. Ya, mungkin saja alasannya supaya tidak kepanasan.

Jika melihat hal itu dan kelinci dalam keadaan sehat, sobat bunny tidak perlu khawatir karena itu akan berlangsung sebentar saja. Cukup berikan asupan vitamin dan minum yang banyak, agar supaya tidak mengalami dehidrasi (kekurangan cairan).

Stres pada Kelinci Sehingga Bulunya Mudah Rontok

Tak hanya kelinci saja, semua hewan peliharaan jika baru saja diadopsi sering kali bakal mengalami stres, karena belum mengenal lingkungan barunya. Terlebih lagi jika si pemilik memperlakukannya dengan tidak baik. Ada banyak reaksi yang diperlihatkan kelinci saat ia sedang stres. Seperti bertengkar dengan kelinci lainnya, mogok makan, berdiam diri pojok kandang dan bulunya rontok.

Untuk penyebab stres sendiri juga berbeda beda pula, bisa karena tidak diperdulikan oleh owner, jarang diberi makan, tempat tinggal baru, ketakutan, kerap mendengar suara bising dan sebagainya.

Nah, andai saja sobat bunny melihat bulu kelinci yang baru dipelihara rontok, maka segera cari solusinya. Seperti merubah kebiasaan buruknya, yang sebelumnya jarang dikasih makan maka segera beri makan secara rutin agar tidak stres, dibelai dengan lembut penuh kasih sayang serta diberi vitamin penambah nafsu makan.

Kelinci Kekurangan Vitamin

Penyebab bulu kelinci rontok berikutnya adalah karena kurang asupan vitamin. Pemberian pakan yang kaya akan protein dan vitamin sangat penting bagi tumbuh kembangnya kelinci. Terutama protein yang banyak. Sebab, protein mampu menguatkan bulu kelinci sehingga tidak mudah rontok. Bila anda jarang memberikan makanan yang mengandung banyak protein, maka bukan tidak mungkin apabila bulunya mudah sekali rontok dan bahkan rusak.

Untuk mengatasinya cukup mudah, berikan saja makanan berupa pelet impor atau pelet lokal yang dicampur dengan biji bunga matahari alias kuaci. Karena di dalam pelet dan kuaci banyak sekali kandungan proteinnya.

Terkena Penyakit Kulit

Salah satu penyakit yang menyerang kelinci biasa disebut dengan fur mites. Yang mana penyebabnya adalah tungau. Kutu atau tungau memang menjadi momok untuk semua hewan yang berbulu. Karena keberadaannya membuat bulu rontok, botak dan terinfeksi. Ciri-cirinya adalah bulu kelinci bagian leher terlihat botak dan kemerahan, serta sering digaruk garuk oleh kelinci anda. Bila sobat bunny tidak segera mengatasinya, maka dapat dipastikan virus tersebut bakal menyebar dengan cepat, dan menyebabkan kematian.

Salah satu solusinya, adalah mengobatinya dengan cara memberi obat anti tungau atau shampo antibiotik untuknya. Selain itu, bisa juga pengobatannya melalui injeksi. Sebenarnya tidak hanya tungau yang menjadi parasit bagi tubuh kelinci, karena bisa jadi karena adanya jamur yang disebabkan kandang yang lembab, sisa pakan yang tidak diganti, dan kandang yang tidak bersih. Selain itu, kudis juga kerap menimpa kelinci.

Kelinci Membuat Sarang dengan Bulunya

Induk kelinci yang sedang hamil dan mendekati persalinan, biasanya akan membuat sarang sebagai persiapan untuk menyambut datangnya calon anak. Pembuatan sarang tersebut, kelinci akan merontokkan bulunya sebagai alas tambahan untuk sarangnya untuk menutupi anak-anaknya, agar tidak terlihat oleh predator (pemangsa).

Itulah beberapa penyebab bulu kelinci yang rontok dan cara mengatasinya. Maka dari itu, sobat bunny bisa memeriksa dan meneliti kembali apa saja penyebab bulu kelinci kesayangan anda menjadi rontok.

Catatan Redaksi: Eko Sabdianto, Rabbit Breeder – Founder KWB Rabbitry, Batu City, East Java.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed