oleh

Diduga Ancam Bunuh Pekerja Kebun, Oknum Caleg Terpilih Dilaporkan ke Polres

-daerah-10,119 views

Detik Bhayangkara.com, Mojokerto – Seorang calon legislatif (caleg) terpilih dari daerah pemilihan (Dapil) 2 Kabupaten Mojokerto berinisial RPP diadukan ke Kepolisian Resor (Polres) Mojokerto atas dugaan pengancaman pembunuhan terhadap 2 orang pekerja kebun milik Joko Pranoto.

Kedua pekerja kebun tersebut ialah Hartono (42 tahun) dan Yanto. Karena merasa nyawanya terancam, Hartono melaporkan kejadian yang dialaminya kepada Polres Mojokerto pada Rabu siang, (22 Mei 2024). Terlapor adalah inisial RPP warga Desa Duyung, yang juga seorang caleg terpilih sekaligus putra dari seorang Kepala Desa di wilayah Kecamatan Trawas, Kabupaten Mojokerto.

Hartono datang ke Polres dengan didampingi oleh Kuasa Hukumnya dari Kantor RF Law Office, yang terdiri dari Dr Ec Bambang Rudyanto, SH, MH, Noerana Dibyantarsih, SH, MH., A Kunarto Tjandra Sentosa, SH, dan Dodik Firmansyah, SH.

Dalam keterangannya, Bambang Rudyanto berkata bahwa, pihaknya melaporkan RPP atas tindak pidana pengancaman nyawa seseorang. Hal itu disayangkan oleh Bambang Rudyanto karena RPP yang terdaftar sebagai caleg terpilih harusnya mengayomi masyarakat bukan mengancam akan membunuhnya.

“Dia (RPP) sebagai Caleg, yakni suatu badan yang terhormat telah melontarkan pernyataan bernada ancaman yang mengerikan terhadap klien saya. Ancamannya ‘Ndasmu dua-duanya saya beli’. Ini ancaman yang serius. Sebagai caleg tidak seharusnya berkata-kata seperti itu,” ujar Bambang Rudyanto yang juga sebagai Ketua Badan Pengurus Wilayah Persatuan Advokat Indonesia (BPW Peradin) Jawa Timur didampingi Dodik Firmansyah dan A Kunarto Tjandra Sentosa.

Masih menurut Bambang Rudyanto, fungsi seorang legislatif yaitu membuat Undang Undang, mengawasi jalannya pemerintahan, dan menampung aspirasi rakyat. Bukan malah mengancam membunuh rakyatnya. Apalagi, kliennya tinggal satu dengan RPP.

“Tidak seharusnya sebagai caleg mengatakan ancaman seperti itu. Klien saya merasakan ketakutan dan tidak berani keluar rumah. Bahkan keluarganya merasa khawatir dan tidak nyaman. Jadi, kami melaporkan RPP ke Polres Mojokerto supaya klien saya memperoleh perlindungan hukum dan keadilan. Saya juga memohon kepada partai pendukungnya agar bisa menertibkan yang bersangkutan, menegur dan mengawasinya. Jadi yang diancam dibunuh 2 orang. Ini tidak main-main, 2 nyawa yang mau dihilangkan. Bahkan dia menyebut kepada klien saya, dirinya sebagai raja di wilayahnya. RPP mengancam klien saya, ‘Awas jika kamu di jalan’. Meski itu hanya perkataan saja, tapi klien saya ketakutan,” ungkap Bambang.

Ditemui usai mengadukan RPP di Polres Mojokerto didampingi oleh Dodik Firmansyah, Hartono sambil terbata-bata dan ketakutan menjelaskan, kronologi awal saat dirinya mendapat ancaman dari RPP.

Kepada wartawan Hartono menjelaskan, kejadiannya pada Senin sore, (20 Mei 2024). Saat itu, jelas Hartono, dirinya bersama Yanto sedang mengerjakan pemasangan pagar pembatas lahan yang berada di Dusun Bantal, Desa Duyung, Kecamatan Trawas, Kabupaten Mojokerto. Lahan itu milik Joko Pranoto.

Kemudian pada pukul 16.10 WIB, tiba-tiba ada seorang mendatanginya, serta mengambil foto dan video saat dirinya dan Yanto bekerja. Lalu orang tersebut menegur Yanto dengan pertanyaan, “Siapa yang nyuruh kalian masang pagar di lahan ini?”.

Yanto menjawab, disuruh oleh pemilik lahan. Lalu orang tersebut merekam video dan mendekatnya. Karena merasa tidak nyaman, Hartono tanya balik, “Ada kepentingan apa ? Kok tiba-tiba ngambil dokumentasi kami?”.

Orang tersebut lalu menghubungi seseorang melalui telpon selulernya. Saat percakapan di balik telpon itu, orang tersebut memberikan HP-nya kepada Hartono dan menyuruh Hartono bicara dengan orang ditelpon tersebut
Akan tetapi Hartono tidak mau menjawab telpon tersebut dikarenakan menganggap tidak ada kepentingan dengan orang yang ditelpon.

Lalu orang ditelpon menyolot , “Itu siapa yang suruh…Tunggu saya di proyek…!

Tidak lama kemudian pada pukul 16.33 WIB, datang seorang pemuda yang diketahui bernama RPP. Tanpa basa-basi marah-marah serta mencaci maki Hartono dan Yanto, sehingga Hartono mendekat dan mengambil video. Bukan malah reda, RPP terus marah-marah sambil melontarkan ancaman akan membunuh Hartono.

Mendapati ancaman pembunuhan itu, Hartono berharap Polres Mojokerto segera menindaklanjuti aduannya, serta dirinya mendapat perlindungan hukum. Pertimbangannya, menurut Hartono, RPP dikenal dekat dengan kekuasaan dan dia bisa melakukan apapun.

Senada dikatakan Dodik Firmansyah saat mendampingi Hartono. Dia mengharap kepada Kapolres Mojokerto agar memberikan perlindungan hukum kepada kliennya. Untuk itu, Dodik meminta Polres Mojokerto segera memeriksanya agar kliennya mendapat kepastian hukum.

Menurut Dodik, kliennya trauma dengan perkataan dari RPP. Akibatnya, aktivitasnya di luar rumah dikurangi karena takut terjadi apa-apa terhadap dirinya.

“Apalagi ada ancaman dari RPP yang menyebutkan tunggu di jalan. Itu yang menambah takut klien kami mengingat klien kami ialah seorang buruh pekerja,” pungkas Dodik Firmansyah. (Gus)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed